Bagaimanakah Polisi di Jepang ?

Polisi memiliki peran penting bagi kelancaran kehidupan bermasyarakat di dunia, termasuk di Jepang. Jika kita berbicara tentang polisi Jepang, maka kalian akan melihat beberapa perbedaan polisi di Jepang dengan polisi di Indonesia. Apa ya perbedaannya? Apakah polisi di Jepang juga berkumis seperti kebanyakan polisi di Indonesia. atau.. apakah polantas jepang juga gendut2x seperti disini??? Sangat menarik sekali untuk kita bahas, terlebih lagi jika kalian suatu saat ingin tinggal di Jepang. Kali ini kita akan membahas mengenai kepolisian Jepang.

Kesan Pertama

Jika kalian pernah atau mungkin suatu saat pergi ke Jepang, maka kalian akan melihat polisi Jepang sangat berbeda dengan di Indonesia. Polisi Jepang mungkin terkesan tidak efektif atau tidak terlalu mengancam untuk pelaku kejahatan. Kesan ini bisa saja muncul karena kalian akan melihat bahwa polisi di Jepang itu ...
menggunakan sepeda untuk patroli
Atau bahkan menggunakan mobil kecil seperti ini?
kantor polisi kecil disetiap persimpangan jalan besar
Jika kalian berpikir demikian maka kalian salah. Departemen kepolisian Jepang, khususnya Tokyo Metropolitan Police merupakan organissasi polisi yang besar yang dirancang untuk dapat menghadapi kejahatan terorganisir dan kelompok politik radikal.

Polisi di Jepang memiliki kekuatan yang luar biasa. Kalian dapat ditahan selama 23 hari untuk diinterogasi tanpa tuduhan, tanpa jaminan yang ditawarkan dan tanpa perwakilan hukum. Banyak warga asing yang datang ke Jepang berpikir bahwa kedutaan besar mereka di Jepang dapat membebaskan mereka dari situasi ini. Tapi ternyata ini salah, karena tidak ada kedutaan besar yang dapat melakukannya. Sebagian besar terdakwa di Jepang mengakui kesalahan mereka ketika diinterogasi.

Kendaraan Polisi

Kepolisian di Jepang berusaha mencoba untuk mudah dilihat di komunitas masyarakat. Penggunaan sepeda untuk patroli sangat umum digunakan.

Penggunaan mobil kecil (mobil kei) dengan kapasitas mesin 660 cc seperti ini juga umum digunakan.

Untuk keadaan darurat dan untuk patroli di jalan tol, mereka menggunakan sedan limusin seperti Toyota Crown (3.0L V6)

 Polisi Jepang juga menggunakan sepeda motor seperti Honda Interceptor (800 cc)

Selain itu kepolisian Jepang memiliki kendaraan anti huru hara. Kendaraan ini digunakan untuk menangani aksi-aksi demo, menjaga keamanan pada event-event dan festival yang dipadati oleh jutaan orang.

Departemen kepolisian yang besar juga memiliki helikopter untuk patroli di udara.

Awas ada Polisi

Kendaraan-kendaraan darurat di Jepang dilengkapi dengan lampu darurat yang berwarna merah (sirene). Kendaraan ini termasuk mobil polisi, ambulans, dan mobil pemadam kebakaran.

Di Jepang, polisi selalu menyalakan lampu mereka ketika patroli. Hal ini tidak selalu ditunjukkan agar kendaraan lain untuk menepi. Ketika polisi ingin kalian untuk menepi, maka mereka akan menggunakan sirene. Mereka juga akan menggunakan megafon atau pengeras suara untuk memberikan instruksi.

Polisi Jepang menggunakan megafon untuk banyak keperluan. Misalkan untuk memberitahu bahwa mereka akan menerobos lampu merah. Polisi juga menggunakan megafon untuk memberikan peringatan, misalkan "mobil biru! Dilarang untuk menelepon ketika berkendara" dan lain sebagainya.

Jika ada mobil polisi dimana saja di sekitar kalian, sangatlah penting untuk mengecilkan volume musik dan memperhatikan polisi tersebut. Karena mereka akan menggunakan megafon dan sirene untuk meminta kalian untuk menepi. Karena lampu kendaraan mereka selalu hidup jadi sulit untuk mengatakan kapan mereka ingin kalian menepi.

Mengapa polisi memberhentikan pengemudi? Masalah yang paling banyak dijumpai karena masalah kebut-kebutan. Pelanggaran batas kecepatan ini paling banyak dijumpai di Jepang. Polisi Jepang menempatkan beberapa kamera dan radar serta pendeteksi kecepatan kendaraan di jalanan Jepang. Kemudian polisi akan membuat semacam tes untuk mendeteksi apakah pengendara dalam kondisi mabuk atau tidak.

Pelanggaran seperti berbicara di telepon ketika berkendara gagal untuk menaati rambu juga dapat membuat kalian diberhentikan oleh polisi.

Polisi di Jepang juga dapat memberhentikan kendaraan jika polisi mencurigai kendaraan tersebut. Hal ini dapat terjadi jika seorang turis misalnya tiba-tiba memutar balik atau menepi ketika melihat mobil polisi dengan lampu menyala. Dengan kata lain, menepikan mobil secara tiba-tiba ketika ada mobil polisi dianggap mencurigakan.

Orang asing di Jepang jika ingin berkendara harus selalu membawa paspor atau surat pendaftaran mobil asing setiap saat. Dan jangan lupa surat izin mengemudi internasional atau Jepang.

Kepolisian Terlucu Sedunia

Jepang itu lucu.Warga Jepang menyukai hal-hal yang lucu.Di Jepang, karakter lucu diperlukan sebagai iklan untuk menjual segala sesuatu, dari permen hingga layanan perbankan. Hal ini juga berpengaruh terhadap kepolisian di Jepang. Setiap pasukan kepolisian di Jepang memiliki karakter logo yang unik dan lucu.

Karakter polisi yang paling dikenal berasal dari Tokyo Metropolitan Police Departement, Pipo-kun

Pipo-kun selaltu tertera pada setiap kantor polisi (koban) di Tokyo.
 

Dia juga sering tampil di dalam poster polisi. Poster polisi dibawah ini meminta masyarakat untuk melaporkan kejahatan ke nomor darurat Jepang (110).

Poster-poster kejahatan di Jepang juga dibuat dengan sangat lucu atau bahkan sangat mengintimidasi.

Pada hitungan terakhir ada 289.800 polisi di Jepang. Sebagian besar pekerjaan ini dibagi untuk 47 prefektur Jepang (pasukan polisi prefektur). Ada juga berbagai organisasi polisi dengan tingkat nasional.

 Ada 13.500 petugas polisi perempuan yang bekerja di Jepang.

Kepolisian Terbesar di Dunia: Kepolisian Metropolitan Tokyo

Jepang merupakan salah satu negara dengan tingkat kejahatan terendah di dunia. Namun demikian, Tokyo memliki jumlah petugas kepolisian terbesar di dunia, yaitu 43.273 polisi (dan 3.095 petugas paruh waktu). 

Kepolisian terbesar berikutnya adalah New York City Police Department dengan 36.000 petugas. Kepolisian Hong Kong memiliki 28.191 petugas. Departemen Kepolisian Metropolitan Tokyo juga lebih besar dari beberapa lembaga kepolisian nasional. FBI memiliki 13.963 agen. RCMP di Kanada memiliki 19.281 petugas perdamaian. 

Mengapa begitu banyak polisi? Siapapun yang tinggal di Tokyo tahu bahwa polisi di Tokyo berusaha untuk dapat ditemui dimanapun. Kalian dapat menemui polisi dimanapun di Tokyo. Polisi Tokyo akan menangani masalah sekecil apapun, misalnya kehilangan sepeda.

Tokyo secara teratur mengadakan festival besar dan event-event lainnya  yang menarik lebih dari 100.000 orang. Polisi Tokyo sering terlibat dalam kegiatan pengendalian massa yang besar untuk menjaga ketertiban.

Faktor lain, adalah bahwa Departemen Kepolisian Metropolitan Tokyo sering menghadapi kelompok nasionalis militan yang melakukan demonstrasi.

Hal yang positif di Tokyo adalah warga Tokyo tampak sangat nyaman berada di sekitar polisi.

Karena tingkat kejahatan dan pelanggaran yang rendah di Jepang sehingga membuat polisi disana sedikit bosan. Oleh karena itu polisi di Jepang juga sangat perhatian sekali terhadap tindak kejahatan bersepeda di Jepang. Karena lebih banyak warga Jepang yang melanggar peraturan bersepeda.


bahkan becak Jepang menjadi perhatian polisi di Jepang

Jika kalian melanggar peraturan parkir sepeda, biasanya sepeda kalian akan disita. Kalian dapat membayar denda untuk mendapatkan kembali sepeda kalian.

Tersesat? Tanya saja Polisi

Polisi Jepang bisa tampak menakutkan. Namun, kebanyakan orang menemukan bahwa polisi Jepang mudah untuk didekati dan sangat membantu.


Departemen polisi Jepang ditugaskan untuk melakukan banyak keterlibatan dengan masyarakat. Pos polisi kecil (Koban) tersebar diseluruh  kota di Jepang. Di Tokyo, kalian tidak akan pernah jauh dari pos polisi.

Polisi di Jepang merasa senang untuk membantu kalian mencarikan alamat. Jalan-jalan di Jepang bersifat sempit dan berliku. Penulisan alamat di Jepang sangat kompleks (biasanya tidak ada nama jalan). Penduduk Jepang biasanya tersesat, sehingga sangat umum bagi mereka untuk bertanya kepada polisi.

Polisi Jepang mempunyai peta dan akan mencarikan tujuan kalian dengan segera.

Polisi di Jepang tidak dapat berbicara bahasa Inggris dengan sempurna. Kalian dapat mencoba berbicara dengan perlahan dan menggunakan bahasa tubuh untuk membantu percakapan. Polisi di Jepang tidak terlalu suka foto mereka diambil. Sebaiknya kalian minta izin dulu jika ingin mengambil gambar mereka.

sumber: halojepang.blogspot.com

0 Response to "Bagaimanakah Polisi di Jepang ?"